Ibu Mertua bagi Hadiah Beg Tangan tapi aku tak suka , Aku pun bagi kpd Sepupuku. Mlm tu sepupu call aku bgtahu ssuatu.

Aku mengenali suamiku semasa kami belajar bersama-sama. Kami bercinta selama 6 tahun lebih sebelum melans0ngkan perkahwinan. Ibubapaku mempunyai sebuah syarikat sendiri manakala ibu mertu4ku pula mempunyai sebuah kedai kraftangan yang boleh dikatakan berjaya juga.

Selepas berkahwin, kami membeli sebuah rumah dan tinggal berdua di situ. Walaupun boleh menetap di rumah mertu4 tetapi aku tidak bet4h untuk tinggal di sana walaupun untuk masa sekejap. Rumah kami dengan rumah mertu4ku tidak jauh hanya lebih kurang 6 kilometer sahaja. Untuk menjaga hubungan kekeluargaan, kami selalu pergi ke rumah mertu4 dua atau tiga kali seminggu.

Aku jenis yang tidak biasa berbual dengan orang asing selama ini. Jadi perbualan aku dengan ibu mertu4ku tidak begitu ram4h dan aku juga jarang menghabiskan masa yang lama dengannya. Boleh dikatakan aku akan berada tidak selesa bila duduk berlamaan bersama dengan mertu4.

Beberapa masa lalu, adalah hari ulangtahun perkahwinan kami. Sehari sebelunya, ibu mertu4 meminta aku dan suami supaya datang ke rumah untuk makan bersama. Padahal beberapa hari sebelum itu, aku dan suami sudah berbincang dan sepakat untuk makan berdua pada hari ulangtahun kami.

Aku pun memberitahu ibu mertu4ku yang kami tidak dapat datang dan ibu mertu4ku berkata. “Kenapa nak ikut cara barat begitu makan-makan berdua?, kalau k0rang tak datang esok, lain kali tak pay4h datang”.

Ketika itu aku merasa sedikit mar4h dan tanpa sengaja aku telah berkata kepada ibu mertu4. “Mak sekarang kan umur berapa, tak bolehlah nak disamakan dengan orang muda. Kami dah menemp4h tempat makan dan tak boleh dibatalkan lagi.”. Kata-kataku itu membuatkan ibu mertu4 terus meletakkan telefonnya.

Kemudian, selepas berbincang dengan suami kami mengambil keputuusan untuk tetap pergi ke rumah mertu4ku itu. Ini untuk mengelakkan berlaku sal4h faham yang lebih ter0k lagi. Suami juga memberitahu aku supaya tidak berkata apa-apa dengan ibunya untuk mengelakkan aku bertengk4r dengan ibu mertu4ku itu.

Sebelum ke rumah mertu4, aku telah membeli hadiah untuk ibu mertu4ku supaya dia tidak berasa h4ti dengan kata-kataku tempoh hari.

Sampai di rumah ibu mertu4ku, ibu mertu4ku melayan kami dengan begitu baik. Dia sangat gembira melihat kami datang. Tetapi aku sendiri yang merasakan layanannya itu hanya dibuat-buat. Selepas makan, ibu mertu4ku itu juga tidak mengatakan apa-apa mengenai percakapan telefon antara aku dengannya sebelum itu.

Ketika waktu mencuci pinggan, ibu mertuaku memberitahuku yang dia membelikan aku sebuah beg tangan. Hatiku berasa sangat gembira kerana ibu mertu4 tidak berasa hati denganku. Hatiku merasa begitu gembira. Jika keranan aku ini tidak biasa dengannya, pasti aku sudah memel0knya.

Selepas mendapat hadiah itu, aku tidak membuka lagi di rumah mertu4ku walaupun dalam hati aku tidak sabar untuk melihatnmya. Selepas sampai di rumah kami, aku pun terus membukanya.

Tetapi, beg tangan yang berada di dalam kotak hadiah itu membuat aku kecew4. Ini kerana beg tangan itu tidak sesuai dengan umur seperti aku. Mungkin jika usia seperti ibu mertu4ku ianya coc0k dan sesuai. Aku berfikir yang dia sengaja memberi beg tangan ini kepadaku kerana masih mar4h denganku kerana sebab tempohari. Aku terus meletakkan beg tangan ini di dalam almari di bilikku.

Seminggu kemudian, sepupu perempuanku datang melawatku. Semasa melayaninya, aku secara tidak sengaja telah menump4hkan air minuman ke atas bajunya. Aku pun membawa sepupuku itu ke dalam bilik untuk memilih baju yang sesuai dengannya.

Selepas menganti pakaian, sepupuku itu bertanya kenapa tidak memakai beg tangan itu. Dia sangat tertarik dengan beg tangan tersebut. Jadi oleh kerana aku pun tak memakainya, aku pun menyuruhnya ambil sahaja jika dia berminat dengan beg tangan itu.

Tetapi, waktu malamnya sepupuku itu menelefonku dan berkata ada satu kotak hadiah di dalam beg tangan tersebut. Dia akan menghantarnya kepada aku keesokkannya kepadaku. Dan keesokkannya sepupuku itu menghantar kotak hadiah itu kepadaku.

Aku pun membuka kotak tersebut dan terkej0t melihat ada gelang emas yang besar dan ada kad tertulis “Selamat hari ulang tahun perkahwinan! Mak tahu kelmarin sedikit kurang elok mak bercakap di telefon, ini ada hadiah buatmu. Waktu kamu berkahwin, mak tak membelikan apa-apa untuk kamu, semoga kamu suka ya!”

Setelah membaca kad itu, aku sangat merasa m4lu dengan diriku. Kenapa aku terlalu berfikiran ter0k terhadap ibu mertua. Setelah menerima barang ini, aku segera menelefon ibu mertu4, “Mak, aku minta maaf!”. Itulah kata-kata pertamaku selepas ibu mertu4ku menjawab telefon.

Ibu mertu4 itu adalah orang yang telah mel4hirkan suami kita. Dia telah membesarkan dan memberi sepenuh kasih sayang kepada suami kita, sepatutnya kita memb4lasnya dengan melayannya dengan baik walaupun tidak sebaik layanan kita kepada ibu sendiri.

Terima Kasih kerana Membaca. Silakan SHARE Ya! Kredit media content

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *